Kategori
Uncategorized

Biosensor magnetik mendeteksi kanker payudara yang paling agresif

Untuk mencapai diagnosis kanker payudara secara dini dan dapat diandalkan, para peneliti dari Complutense University of Madrid dan institusi lain telah merancang biosensor magnetik yang mampu mendeteksi molekul miR-21 dan miR-205, yang terkait dengan penyakit tersebut. Alat, lebih cepat dari perangkat saat ini, telah diuji di jaringan tumor yang sebenarnya dan telah mengidentifikasi kanker payudara dengan prognosis terburuk.

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa pasien dengan kanker payudara triple negatif – yang paling agresif – memiliki ekspresi molekul miR-205 yang lebih rendah dari biasanya. Penekan tumor ini menghentikan proliferasi sel pemicu kanker tetapi, jika ekspresinya lebih rendah dari biasanya, seperti dalam kasus ini, ia tidak dapat menjalankan fungsinya dan penyakit menyebar.

Bersama dengan molekul ini, miR-21 juga dikaitkan dengan kanker payudara, bertindak sebagai onkogen, yaitu mengubah sel normal menjadi sel ganas. Para peneliti dari Complutense University of Madrid (UCM), bekerja sama dengan Pusat Penelitian Biologi dan Rumah Sakit Universitas Getafe, telah merancang biosensor magnetik elektrokimia yang mampu mengukur secara selektif kedua mikroRNA ini (sejenis asam ribonukleat yang ada dalam sel dan darah).

“Penentuan simultan dari keduanya – miR – 21 dan miR – 205 – dapat memungkinkan untuk membedakan antara subtipe kanker payudara yang berbeda dan secara tegas mengidentifikasi kasus triple negatif”, kata José Manuel Pingarrón, profesor dari Departemen Kimia Analitik UCM dan salah satu penulis studi. Alat tersebut telah diuji pada jaringan tumor dari pasien kanker payudara, seperti yang diungkapkan oleh penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Biosensors and Bioelectronics. “Meskipun hanya perangkat yang diimplementasikan di laboratorium yang tersedia, pengujian yang dilakukan pada sampel nyata menunjukkan bahwa sensor siap untuk dioperasikan,” kata Susana Campuzano, peneliti dari departemen yang sama dan salah satu penulis penelitian.

Sensor ini didasarkan pada inkubasi total RNA yang diekstraksi dari sampel yang diteliti (dengan probe RNA sintetis yang melengkapi microRNA yang akan ditentukan), dan pada penangkapan RNA untai ganda yang terbentuk pada partikel magnetik. Berkat penangkapan magnetik dari partikel yang dimodifikasi pada elektroda tercetak, pengukuran elektrokimia dari molekul yang dimaksud tercapai.

Hanya dalam 15 menit

Keuntungan utama perangkat dibandingkan dengan alat lain yang ada adalah, hanya dalam 15 menit, ini memungkinkan kedua mikroRNA ditentukan dalam sampel RNA total yang diekstraksi dari jaringan atau sel tumor. Untuk ini, sensor menggunakan protokol “sederhana dan mudah diotomatkan”, menurut penulis.

“Hasilnya dapat digunakan untuk tujuan skrining untuk membedakan antara tumor dan jaringan non-tumor, atau untuk melengkapi informasi yang diperoleh dengan cara konvensional, meningkatkan keandalan diagnosis,” saran Pingarrón.

Selain itu, sensor tersebut dapat mendeteksi microRNA lain, sehingga dapat diterapkan pada lebih banyak jenis kanker dan penyakit seperti diabetes, Alzheimer, infeksi virus, atau penyakit kardiovaskular.

Sumber : http://biotech-spain.com/es/articles/un-biosensor-magn%C3%A9tico-detecta-el-c%C3%A1ncer-de-mama-m%C3%A1s-agresivo/